Test drive New Hyundai Solaris vs VW Polo
 

Solaris, setelah pergantian generasi, telah ditambahkan di semua komponen. Tapi jika dia sangat bagus, lalu mengapa tidak memberi tes yang lebih besar pada sedan itu? Kami membawa VW Polo untuk test drive perdana

Buku terlaris yang hebat dari pasar Rusia tampaknya menyusut dan menyusut ketakutan di dinding tempat parkir bawah tanah. Di sebelah Solaris baru, sedan tua adalah katai putih dibandingkan dengan raksasa merah, menurut terminologi "matahari" yang tercantum dalam judul. Dan ini bukan hanya tentang ukuran, tetapi juga tentang desain, jumlah krom dan perlengkapannya. Dan Hyundai tidak takut untuk segera mengekspos suspensi pada pukulan jalan Pskov. Solaris baru ternyata beberapa kali lipat lebih baik dari pendahulunya, jadi kami memutuskan untuk segera mengujinya dengan serius - bandingkan dengan Volkswagen Polo.

Polo dan Solaris memiliki terlalu banyak kesamaan. Pertama, mereka memiliki usia yang sama: produksi mobil di pabrik Rusia dimulai pada 2010, meskipun sedan Jerman dimulai sedikit lebih awal. Kedua, pabrikan menyatakan bahwa mobil-mobil itu dibuat khusus untuk pasar Rusia dan untuk kondisi jalan yang sulit. Ketiga, alih-alih ekonomi total "Logan", Polo dan Solaris menawarkan desain yang menarik, pilihan yang tidak khas untuk segmen anggaran dan motor yang lebih bertenaga.

Kisi-kisi radiator dengan bilah horizontal dan lampu memercik di atas spatbor dan tutup boot membangkitkan asosiasi dengan sedan Audi A3, braket hitam di bumper belakang hampir seperti BMW dengan paket-M. Versi teratas Hyundai Solaris bersinar dengan krom: bingkai lampu kabut, garis ambang jendela, gagang pintu. Apakah ini perwakilan kelas B yang rendah hati? Hanya bagasi besar yang dipertahankan dari pendahulunya Solaris. Overhang belakang telah tumbuh dan spatbor belakang menjadi lebih menonjol. Siluetnya benar-benar berubah, dan Hyundai, dengan alasan yang bagus, membandingkan sedan anggaran tidak hanya dengan Elantra baru, tetapi juga dengan Genesis premium.

 
Test drive New Hyundai Solaris vs VW Polo

Jika desain Solaris mungkin tampak terlalu avant-garde bagi seseorang, maka Polo memiliki gaya yang berbeda. Ini seperti setelan dua kancing klasik: terlihat bagus dan Anda tidak dapat langsung mengetahui berapa harganya. Bahkan jika garis klasik sederhana tidak menarik perhatian, itu tidak akan menjadi usang untuk waktu yang lama. Jika mereka menjadi terbiasa, maka cukup mengganti bemper dengan optik - dan Anda dapat melepaskan mobil lebih jauh. Pada 2015, Polo mendapat part chrome dan "birdie" di spatbornya, seakan-akan mengintip Kia Rio.

Polo adalah keajaiban Das Auto, ras "Jerman", tetapi seolah-olah lahir di Jerman Timur, di panel gedung bertingkat tinggi di area tidur. Gaya serakah bermerek tidak mampu menyamarkan ekonomi yang terang-terangan. Ini terutama terlihat di interior: tekstur kasar dari plastik keras, dasbor sederhana, saluran udara kuno, seolah-olah itu adalah mobil dari tahun 1990-an. Sisipan kain yang rapi pada pintu memberi kesan lembut hingga siku Anda terbentur. Bagian yang paling mahal adalah sandaran tangan yang sempit di antara jok depan. Ini sangat lembut dan bahkan ditutupi dengan beludru di dalamnya.

Test drive New Hyundai Solaris vs VW Polo
Lampu depan Solaris top-end dalam paket Elegance dilengkapi dengan lampu jalan LED dengan lampu menikung statis.

Tempat cangkir di bawah konsol tengah hanya menampung botol kecil. Konsolnya sendiri tidak tertata dengan baik: layar multimedia dan unit pengatur suhu terletak rendah dan mengganggu jalan. Tombol-tombol sistem iklim kecil dan membingungkan: Anda ingin menaikkan suhu, tetapi sebaliknya Anda mengubah kecepatan hembusan.

 

Panel depan Solaris terlihat lebih mahal, meski juga terbuat dari plastik keras. Persepsi tersebut dipengaruhi oleh keunikan detail, tekstur yang rumit, dan yang terpenting, perakitan yang rapi. Kerapian optik dengan indikator penunjuk suhu cairan pendingin dan ketinggian bahan bakar - seolah-olah dari mobil dua kelas lebih tinggi. Sekarang Anda tidak dapat terganggu oleh tuas kolom kemudi, karena mode lampu dan jendela daya diduplikasi pada layar komputer terpasang. Interior avant-garde Solaris diatur dengan cara yang jauh lebih praktis. Ada ceruk luas untuk smartphone di bawah konsol tengah, yang juga berisi konektor dan soket. Layar sistem multimedia ditempatkan tinggi, di antara saluran udara sentral, dan unit pengatur suhu dengan tombol dan kenop besar yang sederhana dan mudah digunakan. Tombol pemanas dikelompokkan secara logis ke dalam blok terpisah, sehingga Anda dapat menemukannya tanpa perlu melihat.

🚀Lebih lanjut tentang topik:
  BMW 3,0 S
Test drive New Hyundai Solaris vs VW Polo
Lampu kabut polo mampu menerangi sudut, dan optik bi-xenon ditawarkan sebagai opsi.

Kursi pengemudi di kedua mobil cukup kokoh dan nyaman. Ada penyetelan tinggi bantal, tapi penyangga pinggang tidak bisa disetel. Tampilan belakang lebih baik di Solaris karena spion yang lebih besar dan tampilan diagonal, yang menampilkan gambar dari kamera tampak belakang. Tapi dalam gelap, lebih disukai Polo dengan lampu bi-xenon - Solaris bahkan dalam konfigurasi paling mahal menyediakan "halogen".

Tes Polo memiliki sistem multimedia sederhana dengan layar kecil, dan yang lebih canggih dengan dukungan MirrorLink tersedia dengan biaya tambahan. Tetapi bahkan lebih rendah dari yang dipasang di Solaris: layar yang besar, berkualitas tinggi dan responsif, navigasi TomTom dengan peta Here yang mendetail, secara teoritis mampu menunjukkan kemacetan lalu lintas. Dukungan Android Auto memungkinkan Anda menggunakan navigasi dan lalu lintas dari Google. Selain itu, ada dukungan untuk perangkat Apple. Sistem multimedia ditawarkan dalam konfigurasi maksimal, namun sistem audio sederhana pun dikendalikan menggunakan tombol di setir, dilengkapi dengan Bluetooth dan konektor untuk menghubungkan smartphone.

Solaris dengan ramah membuka pintu belakang ke sudut yang lebih besar. Berkat jarak antar as roda yang semakin jauh, penumpang di baris kedua kini tidak sesak. Polo, meskipun jarak sumbu roda lebih kecil, masih menawarkan lebih banyak ruang untuk kaki, tetapi sebaliknya Solaris berhasil menyusul pesaing, dan bahkan melampaui dalam beberapa hal. Pengukuran komparatif menunjukkan bahwa ia memiliki langit-langit yang lebih tinggi dan lebih banyak ruang di bagian belakang setinggi siku. Pada saat yang sama, penumpang jangkung menyentuhkan bagian belakang kepalanya ke atap Hyundai yang jatuh, dan lapisan engsel punggung lipat bersandar pada punggung bawah orang yang duduk di tengah. Namun dua penumpang lainnya memiliki pemanas jok dua tahap, opsi unik di segmennya. Polo hanya menawarkan tempat cangkir lipat untuk penumpang baris kedua. Tidak ada mobil yang memiliki sandaran tangan tengah lipat.

Solaris meningkatkan jarak dari pesaing dalam hal volume bagasi: 480 berbanding 460 liter. Bagian sandaran belakang yang bisa dilipat diganti, dan bukaan kompartemen penumpang menjadi lebih lebar. Tapi "Jerman" di bawah tanah memiliki kotak busa yang luas. Ketinggian pemuatan lebih rendah di Volkswagen, tetapi sedan Korea memimpin dalam hal lebar bukaan. Bagasi Polo dalam tingkat trim yang mahal dibuka dengan tombol di tutupnya, seperti halnya bagasi Solaris. Plus, sebagai opsi, ini dapat dibuka dari jarak jauh - cukup berjalan ke mobil dari belakang dengan kunci di saku Anda.

Test drive New Hyundai Solaris vs VW Polo

Pada saat kemunculannya, Solaris "pertama" dilengkapi dengan motor paling bertenaga di segmennya - 123 tenaga kuda. Untuk sedan baru, unit seri Gamma telah dimodernisasi, khususnya dengan penambahan shifter fase kedua. Tenaganya tetap sama, tetapi torsinya berkurang - 150,7 berbanding 155 Newton meter. Selain itu, motor mencapai daya dorong puncak pada putaran tinggi. Dinamikanya tetap sama, tetapi Solaris menjadi lebih ramah lingkungan dan lebih ekonomis, terutama dalam kondisi perkotaan. Versi dengan "mekanik" mengkonsumsi rata-rata 6 liter bahan bakar, versi dengan transmisi otomatis - 6,6 liter. Motor ini ternyata lebih elastis daripada pendahulunya - sedan dengan "mekanik" dengan mudah berjalan dari gigi kedua, dan pada gigi keenam ia melaju dengan kecepatan 40 km per jam.

 
🚀Lebih lanjut tentang topik:
  Test drive VW Passat, Nissan Murano, Subaru XV dan Infiniti QX70

Mesin turbo Polo 1,4 liter sedikit lebih bertenaga - 125 hp, tetapi terasa lebih bertenaga: puncak 200 Nm tersedia dari 1400 rpm. Gearbox robotik dengan dua cengkeraman bekerja lebih cepat daripada Solaris "otomatis" klasik, terutama dalam mode sport. Semua ini memberikan sedan Jerman yang lebih berat dengan dinamika akselerasi yang lebih baik - 9,0 detik hingga 100 km / jam versus 11,2 detik untuk Hyundai.

Test drive New Hyundai Solaris vs VW Polo

Polo lebih ekonomis - rata-rata, konsumsi lebih dari tujuh liter per 100 km, dan Solaris dalam kondisi yang sama - satu liter lebih banyak. Mesin 1,6 liter "aspirated" biasa, yang juga dipasang di Polo, tidak memiliki kelebihan dalam hal dinamika dan konsumsi, meskipun untuk sedan anggaran sepertinya lebih disukai dan dilengkapi dengan "otomatis" klasik. Kotak robot dan motor turbo lebih kompleks, sehingga banyak pembeli yang mewaspadai mereka.

Kedua sedan telah menjalani pelatihan khusus untuk kondisi ekstrim Rusia: peningkatan ground clearance, pelapis lengkung roda plastik, lapisan pelindung di bagian bawah lengkungan, perlindungan anti-kerikil, mata penarik di bagian belakang. Di bagian bawah pintu, Polo memiliki segel tambahan yang menutup kusen dari kotoran. Di mobil, tidak hanya kaca depan yang dipanaskan, tetapi juga nozel mesin cuci. Sejauh ini hanya Solaris yang memiliki setir berpemanas.

Solaris lama telah melalui beberapa peningkatan suspensi belakang: dari terlalu empuk dan rawan goyangan, akhirnya berubah menjadi kaku. Sasis sedan generasi kedua ini baru: di depan, penyangga McPherson yang ditingkatkan, di belakang, balok semi-independen yang lebih bertenaga, seperti pada sedan Elantra dan crossover Creta, dengan peredam kejut ditempatkan hampir secara vertikal. Awalnya dipasang untuk jalan-jalan Rusia yang rusak. Prototipe pertama (itu adalah versi sedan Cina dengan nama Verna) mulai dijalankan dua tahun lalu. Solaris masa depan dalam kamuflase melaju di sepanjang jalan pegunungan Sochi dan sepanjang grader menuju Teriberka yang setengah terbengkalai di tepi Laut Barents.

Jalan-jalan di wilayah Pskov sempurna untuk memeriksa pekerjaan yang telah dilakukan - gelombang, bekas roda, retakan, lubang dengan berbagai ukuran. Di mana sedan generasi pertama dengan gaya pra-gaya akan mengguncang penumpang untuk waktu yang lama, dan yang dibenahi akan mengguncang optimisme mereka, Solaris baru berkendara dengan cukup nyaman dan tidak memperhatikan satu lubang besar. Tetapi perjalanannya sangat bising - Anda dapat dengan jelas mendengar suara setiap kerikil di lengkungan, dan bagaimana duri menggigit es. Ban-ban itu berdengung begitu keras sehingga meredam desiran angin di kaca spion yang muncul setelah 120 km per jam. Saat idle, mesin Solaris tidak terdengar sama sekali, bahkan turbocharger Polo yang lebih kecil bekerja lebih keras. Pada saat yang sama, sedan Jerman lebih kedap suara - bannya tidak mengeluarkan banyak suara. Kerugian dari Solaris baru dapat diatasi dengan mengunjungi dealer atau layanan khusus kedap suara. Namun karakter mengemudi tidak mudah untuk diubah.

Test drive New Hyundai Solaris vs VW Polo
Hyundai memiliki ceruk yang luas di bagian bawah konsol tengah untuk smartphone dengan stopkontak.

Saat mengembangkan Solaris baru, insinyur Hyundai memilih Polo sebagai model penanganan. Ada yang disebut ras dalam perilaku sedan Jerman - dalam upaya di setir, dalam cara menjaga garis lurus dengan kecepatan tinggi. Dia dengan tangguh mengerjakan area yang rusak, tetapi di depan "gundukan kecepatan" dan lubang yang dalam lebih baik untuk memperlambat, jika tidak, pukulan keras dan keras akan mengikuti. Selain itu, lingkar kemudi Polo masih terlalu berat saat bermanuver di tempat parkir.

🚀Lebih lanjut tentang topik:
  Mengemudi: Volvo S60

Solaris bersifat omnivora, jadi tidak takut dengan gundukan kecepatan. Di daerah penggalian, getarannya lebih terasa, selain itu jalannya mobil harus diperbaiki. Roda kemudi dengan power steering elektrik baru dapat berputar dengan mudah di semua kecepatan, tetapi pada saat yang sama memberikan umpan balik yang berbeda. Pertama-tama, ini menyangkut versi dengan roda 16 inci - sedan dengan cakram 15 inci memiliki "nol" yang lebih kabur. Sistem stabilisasi untuk sedan Korea sekarang tersedia di "base", sedangkan untuk VW Polo hanya ditawarkan dengan mesin turbo atas dan gearbox robotik.

Test drive New Hyundai Solaris vs VW Polo
Tombol roda kemudi dan cruise control di tongkat kiri tersedia dengan biaya tambahan untuk trim Highline high-end Polo.

Dulunya Polo dan Solaris bersaing dengan label harga dasar, dan sekarang dengan serangkaian opsi. Perlengkapan dasar dari Solaris baru sangat mengesankan, terutama dari segi keselamatan - selain sistem stabilisasi, sudah ada ERA-GLONASS dan sistem pemantauan tekanan ban. Tingkat trim kenyamanan paling populer menambahkan panel instrumen optitronik, roda kemudi berlapis kulit, dan penyesuaian jangkauan. Versi teratas Elegance memiliki navigasi dan sensor cahaya. Volkswagen telah merespons dengan paket Polo baru yang disebut Life - yang pada dasarnya merupakan Trendline yang didesain ulang dengan opsi tambahan seperti jok berpemanas dan nozel mesin cuci, roda kemudi berbalut kulit, dan tuas persneling.

Jadi yang mana yang harus dipilih: lampu xenon atau pemanas listrik? Polo yang dibenahi atau Solaris baru? Sedan Korea telah berkembang dan dalam performa berkendara mendekati pesaing Jerman. Tapi Hyundai merahasiakan harga - peluncuran produksi massal Solaris baru akan dimulai hanya pada 15 Februari. Tidak ada keraguan bahwa mobil yang lebih besar dan berperalatan lebih baik akan menjadi lebih mahal dan mungkin lebih mahal daripada Polo. Namun Hyundai telah berjanji bahwa sedan tersebut dapat dibeli secara kredit dengan harga yang menguntungkan.

Test drive New Hyundai Solaris vs VW Polo
Hyundai Solaris 1,6Volkswagen Polo 1,4 Memperbarui
Tipe tubuh   SedanSedan
Dimensi: panjang / lebar / tinggi, mm4405 / 1729 / 14694390 / 1699 / 1467
Jarak sumbu roda mm26002553
Ground clearance mm160163
Volume batang, l480460
Mengekang Berat11981259
Berat kotor16101749
tipe mesinAtmosfer bensinBensin dengan turbocharger
Volume kerja, meter kubik cm.15911395
Max. kekuasaan, h.p. (pada rpm)123 / 6300125 / 5000-6000
Max. keren. momen, Nm (pada rpm)150,7 / 4850200 / 1400-4000
Tipe penggerak, transmisiDepan, AKP6Depan, RCP7
Max. kecepatan, km / jam192198
Akselerasi dari 0 hingga 100 km / jam, s11,29
Konsumsi bahan bakar, l / 100 km6,65,7
Harga mulai, $.Tidak diumumkan11 329
 

 

ARTIKEL YANG SAMA
Utama » Uji jalan » Test drive New Hyundai Solaris vs VW Polo

Tambah komentar