Uji coba Audi A4, Infiniti Q30, Haval H2 dan Jaguar F-Pace
 

Audi A4 bukannya sekop salju, Jaguar F-Pace sebagai mobil yang sangat keluarga, crossover Cina Haval H2 di bawah salju yang ekstrim dan Mercedes-Benz A-Class dalam setelan Infiniti Q30

Setiap bulan, staf editorial AvtoTachki memilih beberapa mobil yang memulai debutnya di pasar Rusia tidak lebih awal dari tahun 2015, dan memberikan tugas yang berbeda untuk mereka. Pada akhir November dan awal Desember, kami membersihkan tempat parkir Audi all-wheel drive, mencoba menemukan bahasa yang sama dengan Jaguar F-Pace, memeriksa Haval H2 China untuk kesiapan musim dingin Rusia dan mencari perbedaan antara Infiniti Q30 dan soplatform Mercedes A-Class.

Roman Farbotko sedang membersihkan tempat parkir Audi A4

Sedan itu ditampilkan menyamping di setiap belokan, sistem stabilisasi terus ribut ketika dimulai dari lampu lalu lintas, dan kaca spion yang dipanaskan di beberapa titik berhenti mengatasi salju yang mencuat - musim dingin datang ke Moskow. Tapi hujan salju pertama, yang lebih mengingatkan saya pada plot film bencana, saya temui bukan di crossover besar, tetapi di Audi A4, dengan berani membersihkan salju dengan bumper depan.

 

Setengah jam kemudian, sedan all-wheel drive itu akhirnya yakin: mampu mengatasi kondisi tidak terbang lebih baik daripada kebanyakan SUV. Saya seharusnya kecewa dengan sebuah halaman di selatan Moskow, di mana saljunya belum dibersihkan sejak musim dingin lalu. A4 muncul dari satu liang dan jatuh ke liang lain, menghamburkan salju di jeram rendah. Di bukit es, sedan itu bahkan tidak berpikir untuk menyerah: karet studless menempel kuat ke permukaan, dan Quattro hampir tidak membiarkan roda tergelincir.

Dan ini terlepas dari kenyataan bahwa belum ada yang mengadaptasi A4 ke realitas Rusia. Ini memiliki ground clearance yang sama (142 mm) seperti pada versi Eropa, tidak ada pemanas nozel drip washer, dan roda kemudi berpemanas hanya tersedia di versi paling mahal. Tak perlu dikatakan bahwa "empat" tidak tahu bagaimana menggunakan "anti-freeze" secara ekonomis?

Uji coba Audi A4, Infiniti Q30, Haval H2 dan Jaguar F-Pace

Tapi Audi A4 bisa dimaafkan untuk segalanya berkat penanganan kerawang di hari-hari runtuh, ketika tetangga merayap di sepanjang sungai, matanya melotot ketakutan. Dengan mesin 249 hp kelas atas. dengan mudah berubah menjadi mobil drift: tanpa sistem stabilisasi, sedan membersihkan tempat parkir di slip samping, dengan mudah mengubah arah dan melanjutkan dengan semangat yang sama.

 

Generasi baru "empat" memulai debutnya di pasar Rusia pada tahun 2015 - tepat di puncak dolar. Tapi siapa bilang judi bisa murah?

Ivan Ananiev mencoba menemukan kesamaan dengan Jaguar F-Pace

F-Pace telah lama ditunggu hingga mulai laku tepat setelah kemunculannya, dan merek Jaguar segera menjadi terkenal di tangga lagu pasar mobil Rusia. Bukan lelucon - pangsa pasar hampir dua kali lipat dengan latar belakang jatuhnya merek premium yang bahkan secara tradisional stabil. Ini terlepas dari kenyataan bahwa crossover tidak membuka segmen baru dan tidak membawa sesuatu yang berbeda secara fundamental. Hanya saja format crossover Jaguar sendiri mendadak melesat dengan sangat baik.

🚀Lebih lanjut tentang topik:
  Uji coba Kia Stinger dan Genesis G70 melawan BMW 4 dan Jaguar XE

Terus-menerus menangkap pandangan tidak hanya pengendara, tetapi juga pejalan kaki, saya mengerti bahwa Inggris memiliki penghenti pertunjukan yang sangat berkualitas. Siluet yang jongkok dan sporty dengan optik sempit dan lubang hidung yang terbuka dari intake udara membuat klaim yang kuat untuk kecepatan, dan ground clearance yang tinggi dan kebrutalan yang mencolok dari bagian depan menunjukkan bahwa mobil ini kokoh dan besar - persis seperti yang kami suka. Dan simbol berukuran sederhana pada kisi radiator palsu yang besar tidak hanya tidak hilang, tetapi, sebaliknya, mulai bermain dengan warna-warna agresif baru, baik menyeringai kejam, atau menyengat lidahnya dengan sarkastik.

Perasaan brutalitas cukup konsisten dipertahankan di semua aspek lainnya. Ada terlalu banyak mobil dengan dimensi yang cukup moderat. Itu membuat saya takut dengan kemewahan yang mencolok, bumper yang bengkak, dimensi yang tidak dapat saya rasakan, dan muatan 380 tenaga kuda yang luar biasa. F-Pace mubazir dalam segala hal, yang sangat menyebalkan bagi orang yang terbiasa berpikir rasional.

Uji coba Audi A4, Infiniti Q30, Haval H2 dan Jaguar F-Pace

Jika ada diesel standar dua liter, semuanya mungkin lebih mudah, tetapi tenaga mesin bensin hanya dimulai pada 340 tenaga kuda. Salah, penggunaan tarif semacam itu di lingkungan perkotaan bisa sangat mahal. Saya mencoba untuk tidak mengganggu 380 kekuatan saya sama sekali, terutama mengingat fakta bahwa awalnya penggerak roda belakang F-Pace (ujung depan dihubungkan dengan elektronik) tidak segan-segan mengibas-ngibaskan ekornya pada bubur Moskow musim dingin. Akibatnya, saya menahan sendiri persilangan ini setiap saat, mencoba menangani kontrol dengan lebih lembut, atau dialah yang menahan saya, menakutkan dengan beberapa reaksi yang tidak jelas.

 

Sering berganti mobil, saya terbiasa dengan mudah beradaptasi dengan salah satunya dalam hitungan menit, tetapi saya tidak dapat menemukan bahasa yang sama dengan F-Pace bahkan setelah dua hari. Kami harus berjalan-jalan bersama di suatu tempat di alam liar, tetapi yang berhasil saya lakukan hanyalah memasang dua kursi anak, memuat bagasi dan pergi ke rumah pedesaan bersama keluarga saya, dan ini bukan mode mengemudi yang sama. Tapi F-Pace sudah terbuka dari sisi lain: ada banyak ruang belakang dan bagasi yang sangat besar. Akhirnya, ia membajak salju segar berkualitas hingga ke hub roda 20 inci yang indah.

Tangan tidak bangkit untuk menulis bahwa ini adalah Jaguar paling praktis dalam sejarah, karena F-Pace sama sekali bukan tentang itu. Mobil itu bisa berperan sebagai mobil keluarga, tetapi saya tidak ingin meniup partikel debu darinya dan memarahi anak-anak karena noda kotor pada kulitnya yang lembut. Saya tidak ingin berurusan dengan aplikasi media yang rumit, saya merasa tidak nyaman untuk menyalakan kursi berpemanas melalui menu layar sentuh, yang harus saya tunggu hingga bangun. Jaguar, seperti biasa, memiliki terlalu banyak masalah yang tidak siap saya hadapi setiap hari. Akhirnya, format pribadi saya adalah sedan XE, bukan crossover yang dengan berani memperluas halaman dengan intake udara yang besar. Kami tidak memahami satu sama lain, tetapi sekarang saya tahu pasti bahwa ada mobil yang belum saya kenal.

🚀Lebih lanjut tentang topik:
  Uji coba Jaguar F-Pace

Evgeny Bagdasarov menguji Haval H2 untuk ketahanan beku

Saya mendekati Haval H2 dengan sedikit skeptis: akankah persilangan eksotis dimulai atau tidak? Saya meninggalkan mobil tiga hari lalu dan terbang dalam perjalanan bisnis. Selama waktu ini, H2 berhasil berubah menjadi tumpukan salju putih besar dan tidak lagi mengganggu orang yang lewat dengan papan nama yang tidak bisa dipahami. Dan kemudian mereka mengatakan di radio bahwa malam sebelumnya telah menjadi yang terdingin sejak awal musim dingin - minus 18 derajat. Starternya mendengus selama dua detik agar terlihat dan unit satu setengah liter (150 hp) mulai menyala, tetapi dengan itu roda kemudi dan kaca spion bergetar dengan sedikit getaran. Lain lagi, mematikan AC, getarannya praktis menghilang.

Haval tidak mendukung tren global untuk mengurangi tombol - ada banyak tombol yang tersebar, bahkan ada tombol terpisah untuk meniup kaca depan dan kaki. Zona sistem multimedia tidak dipisahkan secara visual dari zona AC, dan tombol untuk volume dan intensitas hembusan benar-benar sama, yang menimbulkan kebingungan.

Nozel mesin cuci, sementara itu, membeku dengan kuat, dan wiper kaca depan, yang sekarang mengolesi salju pada kaca, juga menjadi mengeras. Hal yang sama terjadi pada flagship Haval H9, tetapi kompor di crossover kecil bekerja lebih baik. Ini dengan cepat menghangatkan interior, membebaskan kaca dari penangkaran es dan mengembalikan mobilitas mereka.

Selain itu, ini adalah konfigurasi Lux rata-rata, dan hanya versi termahal yang memiliki kontrol iklim zona ganda. Untuk menjaga suhu yang nyaman, Anda harus memutar kenop sepanjang waktu, menyeimbangkan antara panas tropis dan dingin kutub.

Uji coba Audi A4, Infiniti Q30, Haval H2 dan Jaguar F-Pace

Penghematan dipertanyakan dan merusak kesan mobil bagus. Serta tidak adanya sistem stabilisasi. Hilangnya lebih merupakan kehilangan citra, karena H2 tidak mengalami masalah khusus dengan pergerakan HXNUMX di atas salju dan es. "Otomatis" enam kecepatan santai dan menjaga gigi tetap tinggi. Mode "salju" khusus, yang diaktifkan oleh tombol yang tidak mencolok, dapat dibiarkan tidak digunakan. Secara bertahap Anda akan terbiasa untuk bertindak dengan lancar dan proaktif agar tidak merobek roda penggerak depan hingga tergelincir.

H2 bertahan pada malam terdingin sepanjang tahun dengan hampir tidak ada kerugian, tetapi sistem multimedia tidak pernah mencair dan berhenti merespons sentuhan layar sentuh dan tombol fisik. Dia hidup kembali hanya pada hari berikutnya - sistem sekali lagi menampilkan gambar dari kamera tampak belakang dan berbicara dengan suara gemericik.

Nikolay Zagvozdkin sedang mencari perbedaan antara Infiniti Q30 dan Mercedes A-Class

🚀Lebih lanjut tentang topik:
  Uji coba Infiniti QX80 yang diperbarui

Saya pindah ke Infiniti Q30 tepat dua setengah menit setelah keluar dari kemudi Q50. Dan jika formatnya memungkinkan, maka akan ada empat, atau bahkan lima paragraf tentang bagaimana, mengapa dan mengapa saya begitu bersemangat dengan sedan Jepang itu. Tapi, sayangnya - itu sebabnya hanya beberapa frasa. Q50 sangat indah, tidak biasa dan sangat modern didekorasi di dalam, wahana hebat dan kemudi yang sangat tajam. Mobil ini juga tidak seperti mobil lainnya. Berbeda dengan Q30.

Dan ini menjadi jelas segera setelah kuncinya ada di tangan saya. Hanya ada satu hal tambahan di atasnya - lencana Infiniti. Kalau tidak, itu adalah kunci Mercedes-Benz yang biasa, cantik dan modis. Saya berada di belakang kemudi, mencoba menyesuaikan kursi dengan analogi dengan Q50 - tidak peduli bagaimana itu: tombol kontrol kursi ada di pintu, mereka dibagi menjadi beberapa sektor, tradisional ... ya, untuk Mercedes-Benz. Di dalam, semuanya juga sama sekali tidak sama seperti di Q50: tidak ada "jenggot" yang indah, semuanya lebih mesra, meski dengan kualitas yang tidak kalah.

Uji coba Audi A4, Infiniti Q30, Haval H2 dan Jaguar F-Pace

Tentu saja, saya mengerti bahwa hatchback Jepang ini dibangun di atas platform MFA penggerak roda depan yang sama dengan A-Class. Jelas bahwa sejumlah besar kesamaan dalam desain interior merupakan peluang yang memadai dan logis untuk menghemat produksi. Hanya ada satu pertanyaan: mengapa Q30 lebih mahal dari para pesaingnya? Harga minimum untuk hatchback Jepang adalah $ 30. Donor A-Class dapat dibeli seharga $ 691. Dan, misalnya, Audi A22 - seharga $ 561.

Saya juga punya satu pertanyaan lagi: bukankah orisinalitas adalah salah satu keunggulan utama Infiniti? Q50, saya ulangi, memenangkan saya, termasuk ini. Meskipun kesamaan dengan A-Class tidak mengurangi manfaat Q30. Dia, misalnya, sangat termotivasi oleh orang dewasa. Selain itu, di Internet Anda dapat menemukan ulasan tentang pemilik yang mengendarai Mercedes terkecil dan Infiniti Q30. Mayoritas memilih mobil Jepang, menganggapnya lebih banyak berjudi.

Apakah kesimpulan akhir sudah dibuat? Semua pikiran dan argumen saya dihancurkan oleh istri saya. Dia telah mencoba selama berbulan-bulan untuk menggambarkan jenis mobil yang ingin dia beli di masa depan. Itu haruslah sesuatu yang “pada saat yang sama kecil, tetapi lapang dan tidak terlalu rendah”, memiliki setidaknya empat pintu dan menjadi indah. Melihat Q30, dia langsung berkata: "Ya, itu persis seperti yang saya bayangkan."

 

 

ARTIKEL YANG SAMA
Utama » Uji jalan » Uji coba Audi A4, Infiniti Q30, Haval H2 dan Jaguar F-Pace

Tambah komentar