Mengidentifikasi mobil Eropa yang paling banyak dan paling tidak rusak di aftermarket
 

kadar

Salah satu tujuan terpenting saat mempertimbangkan untuk membeli mobil bekas adalah mencari tahu apakah mobil tersebut pernah mengalami kecelakaan atau tidak. Setelah kerusakan pada bodi mobil, kekakuannya melemah, yang membuat kecelakaan lebih lanjut lebih berbahaya dan berbahaya bagi mobil dan penumpangnya. Hanya sebagian kecil pengemudi yang berinvestasi dalam perbaikan tubuh yang tepat setelah kecelakaan. Paling sering, perbaikan dilakukan dengan murah dan berkualitas buruk, satu-satunya tujuannya adalah untuk menjual mobil.

Kemungkinan memperoleh mobil yang mengalami kecelakaan tergantung pada merek dan modelnya. Sementara banyak pengemudi mencari kendaraan modern dan andal, pengemudi yang lebih muda dan kurang berpengalaman sering kali berfokus pada kekuatan, kesan sporty, dan citra keseluruhan kendaraan, daripada fitur keselamatan aktif dan pasif.

Mengidentifikasi mobil Eropa yang paling banyak dan paling tidak rusak di aftermarket

Kami menyarankan Anda membiasakan diri dengan hasil studi terbaru yang berkaitan dengan pembelian model mobil mana di pasar sekunder yang kemungkinan besar membeli kendaraan rusak.

 

Metodologi Penelitian

Sumber data: Penelitian didasarkan pada laporan riwayat kendaraan yang dibuat oleh pelanggan yang menggunakan platform carVertical... Platform ini menyediakan data riwayat kendaraan menggunakan nomor VIN yang mengungkapkan setiap kecelakaan yang melibatkan kendaraan, bagian yang rusak, dan berapa biaya perbaikan, dan banyak lagi.

Masa belajar: dari Juni 2020 hingga Juni 2021.

Contoh data: Menganalisis hampir 1 juta laporan riwayat kendaraan.

 

Negara termasuk: Polandia, Rumania, Hongaria, Republik Ceko, Bulgaria, Kroasia, Serbia, Slovakia, Slovenia, Rusia, Belarus, Prancis, Lituania, Ukraina, Latvia, Italia, Jerman.

TOP 5 mobil paling rusak

Tabel di bawah ini mencantumkan lima merek mobil Eropa yang dilaporkan carVertical memiliki risiko kerusakan tertinggi. Perhatikan model yang paling sering rusak. Semua mobil memiliki karakteristik yang berbeda dan populer di kalangan pengemudi dengan kemampuan dan preferensi finansial yang berbeda.

Mengidentifikasi mobil Eropa yang paling banyak dan paling tidak rusak di aftermarket

Studi menunjukkan Lexus berada di tempat pertama. Mobil merek ini dapat diandalkan tetapi bertenaga, sehingga pengemudi sering salah menilai keterampilan mengemudi mereka, yang dapat berakhir dengan bencana. Hal yang sama berlaku untuk mobil dengan merek Jaguar и BMW... Misalnya, BMW 3-Series dan Jaguar XF yang sporty adalah mobil yang relatif murah untuk tipenya, tetapi terlalu gesit untuk sebagian orang.

Subaru berada di urutan kedua, menunjukkan bahwa sistem penggerak empat roda pun tidak selalu dapat melindungi dari situasi sulit. Mereka yang membeli Subaru biasanya menghabiskan liburannya di pedesaan. Sistem all-wheel drive (AWD) mereka yang canggih mampu menangani hampir semua kondisi jalan, tetapi ketika jalan hutan atau pedesaan tertutup es atau lumpur, bahkan pada kecepatan yang aman, Anda tidak selalu dapat berhenti cukup cepat.

Dan ada juga Dacia Merupakan salah satu merek mobil termurah di dunia. Di bawah merek ini, mobil murah diproduksi untuk mereka yang memprioritaskan anggaran mereka. Karena harganya yang terjangkau, Dacia sering digunakan sebagai pekerja keras, sehingga kecelakaan bisa terjadi karena kurangnya perawatan yang tepat.

TOP 5 mobil yang paling sedikit rusak

Tabel di bawah ini menunjukkan lima merek mobil Eropa yang paling kecil kemungkinannya mengalami kerusakan menurut laporan carVertical. Sangat mengejutkan bahwa bahkan di sini persentasenya relatif tinggi; tidak ada merek mobil dengan persentase lebih rendah, karena meskipun hanya ada satu penyebab kecelakaan lalu lintas, lebih dari satu kendaraan paling sering terlibat.

 
Mengidentifikasi mobil Eropa yang paling banyak dan paling tidak rusak di aftermarket

Hasil ini menunjukkan bahwa daya tarik merek dan performa kendaraan berpengaruh terhadap kemungkinan terjadinya kecelakaan. Sebagai contoh, Persetujuan hanya menghasilkan mesin kompak. Perangko Citroen dan Peugeot terutama menawarkan kendaraan murah dengan mesin sekitar 74-110 kW. Karakteristik ini jarang memenuhi kebutuhan mereka yang mencari pengendaraan sporty dan kecepatan berlebih.

10 negara dengan persentase mobil rusak tertinggi

Selama penelitian, carVertical menganalisis laporan sejarah kendaraan dari berbagai negara Eropa. Hasil pada tabel menunjukkan negara mana yang memiliki persentase kendaraan rusak tertinggi.

Mengidentifikasi mobil Eropa yang paling banyak dan paling tidak rusak di aftermarket
Negara secara berurutan:
Polandia
Lithuania;
Slovakia;
Republik Ceko;
Hongaria
Rumania;
Kroasia;
Latvia;
Ukraina
Rusia.

Variasi ini kemungkinan merupakan hasil dari kebiasaan mengemudi yang berbeda dan tingkat ekonomi negara. Mereka yang tinggal di negara-negara dengan produk domestik bruto (PDB) yang lebih tinggi rata-rata mampu membeli kendaraan baru. Dan ketika datang ke negara-negara di mana upah lebih rendah, maka kemungkinan besar, mobil murah dan terkadang rusak akan diimpor dari luar negeri.

Kebiasaan dan kebutuhan pengemudi juga mempengaruhi statistik ini. Namun, penelitian sebelumnya tentang masalah ini terbatas. Hal ini disebabkan oleh fakta bahwa beberapa pasar tidak memiliki data online, yang berarti bahwa perusahaan asuransi memiliki sangat sedikit informasi digital tentang kerusakan mobil dan karakteristik penumpang.

Keluaran

Saat ini, kecelakaan di jalan merupakan bagian integral dari lalu lintas, yang menjadi lebih serius setiap tahun. Pesan teks, telepon, makanan, air minum - pengemudi melakukan aktivitas yang semakin beragam yang cepat atau lambat menyebabkan kecelakaan lalu lintas. Selain itu, mesin menjadi lebih bertenaga, dan manusia sudah hampir mencapai batas kemampuan multitaskingnya saat mengemudi.

Memperbaiki mobil dengan benar setelah kecelakaan seringkali sangat mahal, jadi tidak semua orang mampu membelinya. Hal ini diperlukan untuk mengembalikan kekakuan asli tubuh, mengganti airbag dan sejenisnya. Banyak pengemudi menemukan opsi yang lebih murah dan kurang aman. Inilah sebabnya mengapa ada peningkatan jumlah mobil bekas berbahaya di jalan hari ini.

ARTIKEL YANG SAMA
utama » Artikel yang menarik » Mengidentifikasi mobil Eropa yang paling banyak dan paling tidak rusak di aftermarket

Tambah komentar