Test drive Nissan Terrano
 

Persilangan dari akselerasi menukik ke sungai ke bagian paling atap. Rangkanya tidak berfungsi, tetapi tanpa palu air

“Mengapa kamu terbang seperti itu?” Pekerja itu meraih hatinya, menumpuk komunikasi misterius di sebelah arungan. "Isi lilin." Seorang fotografer dengan sepatu bot karet menjelaskan bahwa semprotan lebih efektif, dan memberi isyarat kepada pengemudi Nissan Terrano: Anda harus melaju lebih cepat. Crossover dari percepatan jatuh ke ford, dan gelombang menutupinya bersama dengan atap. Tembakannya tidak berhasil, tetapi berhasil tanpa palu air.

Terrano, yang setelah restyling memperoleh all-wheel drive dalam kombinasi dengan "otomatis" empat kecepatan, dengan mudah menyerbu sungai kecil dan lereng berlumpur, tetapi ia juga membutuhkan kit ini untuk menyerang pasar dengan lebih nyaman. Tahun lalu, penjualannya empat kali lebih buruk daripada saudaranya Renault Duster.

 



Alasan pertama dan utama adalah biaya tambahan untuk merek Nissan dan, akibatnya, kategori harga yang berbeda. Tapi, selain itu, untuk Terrano, penggerak semua roda hanya tersedia dengan transmisi manual, sedangkan Duster dengan roda empat penggerak dan transmisi otomatis sudah dijual untuk tahun ketiga, dan sejak 2015 juga sudah dilengkapi dengan unit dua liter modern yang mengembangkan 143 hp. dan 195 Nm, bukan 135 hp sebelumnya. dan 191 Newton meter. Perwakilan Nissan menjelaskan penundaan kasus Terrano karena kebutuhan untuk menyesuaikan komponen baru dengan mobil - Crossover Jepang dengan pembaruan ini menerima mesin 143-tenaga kuda yang sama dengan Duster.

 

 
Test drive Nissan Terrano

Terrano praktis tidak mengubah tampilan baik dibandingkan dengan yang sebelumnya, atau dibandingkan dengan Duster: ia berbeda dari Renault dengan lampu depan, lampu, bemper, plus gril krom besar. Pada saat yang sama, papan nama Nissan terlihat cukup organik di atasnya: bukan lokomotif konsep desain baru, tetapi juga bukan mobil terlantar. Terrano seperti pecahan era sebelumnya, ketika Nissans berbentuk kotak dan off-road. Sekarang Pathfinder telah berevolusi menjadi crossover soft-ride raksasa, dan X-Trail baru terlihat seperti mod perkotaan yang mirip dengan Qashqai.

 

🚀Lebih lanjut tentang topik:
  Mini Paceman - Uji Jalan
Test drive Nissan Terrano



Tapi di dalam Terrano memiliki minimal Nissan: saluran udara sentral sempit dan sistem multimedia dengan pegangan bundar. Roda kemudi khusus tinggi, sakelar sakelar resirkulasi udara, dan tuas otomatis DP8 mirip tulang dinosaurus adalah warisan dari mobil hemat Renault.

Pemilik Nissan tidak terbiasa dengan ini, kecuali dia pindah ke Terrano dari sedan Almera dan tidak mungkin merasa nyaman dalam dunia penghematan penjepit kertas ini. Sia-sia dia menekan di tengah hub roda kemudi, ingin membunyikan klakson - tombolnya masih terletak di ujung tuas kolom kemudi. Paradoksnya adalah bahwa ini adalah solusi "renaisans" yang khas, yang telah disingkirkan Renault Duster, tidak seperti Nissan. Kursi-kursinya "lap", tapi sedikit lebih nyaman karena bantalan yang berbeda, dan dasbor baru ternyata lebih elegan daripada yang pra-gaya.

 

 
Test drive Nissan Terrano



Detail interior tetap penting hanya jika dibandingkan dengan Duster - Terrano a priori harus lebih mahal dan lebih elegan. Namun di lineup Nissan, tantangannya berbeda. Faktanya, Terrano mengganti semua SUV merek dengan seorang diri: overhang pendek, bumper bulat, sudut pendekatan 28,5, sudut keluar 28,3. Qashqai kalah, sudut masuknya hanya 18,2 derajat, X-Trail dengan "bibir" yang memanjang - dan bahkan lebih kecil. Selain itu, Terrano memiliki ground clearance lebih - 210 mm, dan intensitas energi suspensi memungkinkan Anda untuk benar-benar terburu-buru tanpa membongkar jalan. Pembatas kecepatan utama adalah getaran yang datang ke roda kemudi dari benturan.

 

Test drive Nissan Terrano



Terrano all-wheel drive, meskipun washer yang sama untuk beralih mode transmisi dengan Qashqai dan X-Trail, lebih sederhana, tidak memiliki banyak sensor. Faktanya, ini adalah generasi masa lalu dari sistem "Nissan". Meskipun prinsip operasinya sama: poros belakang dihubungkan dalam mode otomatis. Logo Renault tertempel di badan kopling multi-pelat, meski rakitannya sendiri buatan Jepang.

 

🚀Lebih lanjut tentang topik:
  Audi Q2, Mini Clubman dan Seat Ateca: antara SUV dan station wagon
Test drive Nissan Terrano



Crossover memasuki bukit pasir padat tanpa kesulitan, meskipun salah satu roda belakang menggantung di udara, tetapi begitu roda depan tergelincir di tanah lunak, mobil dijamin akan berhenti. Imitasi kunci diferensial membantu, memungkinkan lebih banyak traksi untuk didistribusikan kembali ke gandar belakang daripada dalam mode otomatis. Crossover dapat berkubang cukup lama di lumpur kental tanpa sedikit pun kopling yang terlalu panas, dan "otomatis" dilengkapi dengan pendingin tambahan untuk kondisi sulit.

 



Di jalur cepat, Terrano tidak sebagus serangan off-road. Gulungan di tikungan tinggi, suspensi mengumpulkan banyak hal sepele. Tampaknya ada mesin dua liter di bawah kapnya, tetapi setiap penyalaan yang dilakukan oleh Terrano membuat Anda meragukan hal ini. "Otomatis" sangat tertinggal dalam pemindahan gigi dan secara sewenang-wenang mengubah gigi bahkan dalam mode manual. Mesin dengan "mekanik" lebih cepat, tetapi kotak 6-kecepatan dengan gigi pintas membutuhkan waktu untuk membiasakan diri.

 

Test drive Nissan Terrano



Tidak peduli seberapa dikritik "otomatis" empat kecepatan ini, tampaknya tidak ada alternatif untuk DP8: CVT Nissan lebih rendah daripada off-road, dan transmisi otomatis Jatco, yang dilengkapi dengan mobil Datsun, tidak dirancang untuk itu. sebuah torsi. Memasang transmisi otomatis enam kecepatan yang lebih modern akan terlalu mahal untuk Terrano.

 



Setelah pembaruan, harga untuk crossover telah naik $ 680 -947 dan sekarang mulai dari $ 11. Versi paling terjangkau dengan penggerak semua roda dan transmisi otomatis berharga $ 801 dan yang paling mahal - $ 14. Dengan demikian, Terrano lebih mahal $ 511 - $ -15 daripada Renault Duster dalam versi serupa, tetapi orang harus memahami bahwa pembeli Duster sering kali puas dengan konfigurasi paling terjangkau dengan mekanik penggerak empat roda, sementara penonton Jepang crossover lebih menuntut.

 

 



Terrano sekarang memiliki peran khusus dalam keluarga Nissan - ini adalah penggerak semua roda yang paling terjangkau dan model merek yang paling cocok untuk serangan off-road. Ini cukup untuk pertumbuhan penjualan, dan selain perbandingan dengan saudaranya Renault, angkanya sudah sangat bagus - 11,4 ribu eksemplar terjual di tahun 2015 yang sangat sulit. Dan menyalip Duster di depan Terrano tidak sepadan.

 

🚀Lebih lanjut tentang topik:
  Volvo V40 - Uji Jalan



Evgeny Bagdasarov

Foto: penulis dan Nissan

 

 

ARTIKEL YANG SAMA
Utama » Uji jalan » Test drive Nissan Terrano

Tambah komentar