Radius putar merupakan parameter penting untuk mobil
 

kadar

Masing-masing dari kami dihadapkan pada tugas yang sulit untuk bermanuver di tempat yang sempit - misalnya, di tempat parkir pusat perbelanjaan. Semakin panjang mobilnya, semakin sulit untuk memarkirnya. Inilah mengapa mobil dengan radius belok kecil paling berguna di kota. Selain jarak sumbu roda, faktor lain juga penting untuk itu.

Berapa radius putar mobil tersebut?

Radius belok kendaraan mengacu pada setengah lingkaran yang menggambarkan kendaraan saat melakukan manuver. Dalam hal ini, setir sepenuhnya diputar ke satu arah atau lainnya. Mengetahui parameter ini diperlukan untuk menentukan apakah mobil dapat berbelok sepenuhnya di bagian jalan tertentu atau pengemudi perlu beralih dari kecepatan pertama ke mundur beberapa kali.

Selain itu, pengemudi harus memahami bahwa radius kecil dan besar adalah konsep yang berbeda, dan harus diperhitungkan. Dalam literatur teknis beberapa model mobil, kedua parameter ini ditunjukkan (angka ditulis dengan pecahan).

 

Radius belok kecil atau minimum mengacu pada apa yang disebut jarak tepi jalan ke tepi jalan. Ini adalah jejak yang ditinggalkan roda di sekitar bagian luar setengah lingkaran saat berputar. Dengan menggunakan parameter ini, Anda dapat menentukan seberapa lebar jalan raya yang seharusnya dengan trotoar rendah di tepinya sehingga mobil dapat berbelok dengan tenang.

Radius putar merupakan parameter penting untuk mobil

Jari-jari besar adalah setengah lingkaran, yang sudah dijelaskan oleh bodi mobil. Parameter ini juga disebut radius dinding ke dinding. Bahkan jika mobil yang berbeda memiliki jarak sumbu roda yang sama (jarak dari roda depan ke belakang, diukur dari bagian terjauh dari ban), mereka dapat memiliki radius putar yang berbeda dari dinding ke dinding. Alasannya adalah bahwa dimensi mesin yang berbeda bisa sangat berbeda.

Lebih baik bagi setiap pengemudi untuk fokus pada parameter kedua, karena ketika berbelok di jalan yang tidak berpagar, dimungkinkan untuk mengemudi dengan roda dan ke jalan tanah. Tetapi jika jalan raya memiliki pagar atau mobil berbelok di antara pagar atau semacam bangunan, maka sangat penting bagi pengemudi untuk "merasakan" dimensi kendaraannya.

 

Berikut adalah faktor lain yang berkaitan dengan posisi mobil saat bermanuver atau berbelok. Saat mobil berbelok, bagian depan mobil membuat lingkar sedikit lebih besar daripada bagian belakang. Oleh karena itu, ketika meninggalkan tempat parkir, garasi atau di persimpangan, perlu untuk menarik bagian depan mobil sedikit ke depan agar bagian belakang pas dengan dimensi tertentu. Bagian depan mobil selalu lebih bermanuver, dan untuk masuk ke belokan, pengemudi hanya perlu menentukan sejauh mana memutar setir.

Apa yang mempengaruhi radius belokan

Saat berputar 360 derajat, setiap mesin "menggambar" lingkaran luar dan dalam. Dengan asumsi belokan searah jarum jam, lingkaran luar digambarkan oleh ban di sisi pengemudi dan lingkaran dalam oleh ban di sebelah kanan.

Radius putar merupakan parameter penting untuk mobil

Saat mengemudi dalam lingkaran, radius belokan setiap kendaraan dapat ditentukan secara individual, baik itu van atau kendaraan kompak. Radius belok terkecil setara dengan putaran roda kemudi terbesar yang diizinkan oleh gandar alat berat. Ini penting saat memarkir atau membalik.

Cara mengukur radius putar mobil

Tentu saja, mengetahui angka yang tepat mengenai radius, atau lebih tepatnya, diameter, putaran mobil, ini tidak cukup. Pengemudi tidak akan berlari di sepanjang jalan dengan pita pengukur untuk menentukan apakah dia dapat memutar balik di sini atau tidak. Untuk menentukan ini secepat mungkin, Anda perlu membiasakan diri dengan dimensi kendaraan Anda.

Radius belok diukur dengan dua cara. Untuk memulainya, area kosong dipilih, di mana ada cukup ruang bagi mobil untuk menyelesaikan putaran 360 derajat penuh pada gigi pertama. Selanjutnya, Anda perlu mendapatkan kerucut atau botol air, kapur dan pita pengukur.

Pertama, kita ukur berapa jarak yang dibutuhkan mobil agar roda depan pas saat berbelok di jalan. Untuk melakukan ini, kami menghentikan mobil, roda kemudi berada dalam arah garis lurus. Di bagian luar roda, yang akan menggambarkan lingkar luar, tanda dibuat di aspal. Di tempat, roda berputar ke arah putaran U, dan kendaraan mulai bergerak sampai roda kemudi luar berada di sisi yang berlawanan dengan tanda. Tanda kedua ditempatkan di aspal. Jarak yang dihasilkan adalah radius belok dari trotoar ke trotoar. Lebih tepatnya, itu akan menjadi diameter. Jari-jari adalah setengah dari nilai ini. Tetapi ketika data ini ditunjukkan dalam manual untuk mobil, terutama diameter yang disediakan.

 
Radius putar merupakan parameter penting untuk mobil

Pengukuran serupa dilakukan berdasarkan dinding ke dinding. Untuk ini, mesin ditempatkan persis. Sebuah tanda dibuat di aspal di tepi sudut bemper yang akan menggambarkan lingkaran luar. Dalam mobil stasioner, roda benar-benar diputar, dan mobil berputar sampai sudut luar bemper berada di sisi berlawanan dari tanda (180 derajat). Sebuah tanda ditempatkan di aspal dan jarak antara tanda diukur. Ini akan menjadi radius putar yang besar.

Ini adalah bagaimana pengukuran teknis dilakukan. Tetapi, seperti yang telah kita perhatikan, pengemudi tidak akan dapat terus-menerus berlari di sepanjang jalan untuk menentukan apakah ia dapat membelokkan mobilnya atau tidak. Karena itu, para tokoh itu sendiri tidak mengatakan apa-apa. Agar pengemudi secara visual menentukan kemungkinan belokan-U, dengan fokus pada dimensi kendaraan, ia perlu membiasakan diri dengannya.

Untuk itulah kerucut, botol air, atau penahan portabel vertikal lainnya. Sebaiknya jangan lakukan ini pada dinding agar tidak merusak bodi mobil. Prinsipnya sama: stop ditempatkan di bagian luar bumper, mobil berputar 180 derajat, dan stop kedua ditempatkan. Kemudian pengemudi dapat mengulangi belokan dalam batas yang sama tanpa meninggalkan mobil untuk mengatur ulang kerucut. Prinsip ini digunakan untuk mengajarkan keterampilan parkir dan manuver di sekolah mengemudi.

Apakah mengubah sudut kastor mempengaruhi radius belok mobil?

Pertama, mari kita pahami secara singkat apa itu kastor (atau kastor) di dalam mobil. Ini adalah sudut antara garis vertikal konvensional dan sumbu di mana roda berputar. Di sebagian besar mobil, roda tidak berputar sepanjang sumbu vertikal, tetapi dengan sedikit offset.

Secara visual, parameter ini hampir tidak terlihat, karena maksimumnya berbeda dari vertikal ideal hanya sepuluh derajat. Jika nilai ini lebih besar, maka para insinyur perlu merancang suspensi mobil yang sama sekali berbeda. Untuk lebih mudah memahami apa itu kastor, lihat saja garpu sepeda atau sepeda motor.

Semakin terlihat kemiringannya relatif terhadap garis vertikal bersyarat, semakin tinggi indeks jarak. Parameter ini maksimal untuk sepeda motor tipe chopper custom. Model ini memiliki garpu depan yang sangat panjang, yang memberikan banyak gerakan ke depan pada roda depan. Sepeda ini memiliki desain yang mengesankan, tetapi juga radius belok yang mengesankan.

Radius putar merupakan parameter penting untuk mobil
Panah menunjukkan arah pergerakan kendaraan. Kastor positif di kiri, kastor nol di tengah, kastor negatif di kanan.

Sangat logis bahwa sudut kastor relatif terhadap vertikal bisa nol, positif atau negatif. Dalam kasus pertama, arah tiang memiliki posisi vertikal sempurna. Dalam kasus kedua, bagian atas rak lebih dekat ke interior mobil, dan sumbu roda sedikit lebih jauh (sumbu pivot, jika secara visual diperpanjang ke persimpangan dengan jalan, akan berada di depan titik kontak roda ). Dalam kasus ketiga, roda pivot sedikit lebih dekat ke kompartemen penumpang daripada bagian atas pilar. Dengan kastor seperti itu, poros kemudi (dengan perpanjangan bersyarat ke persimpangan dengan permukaan jalan) akan berada di belakang bidang kontak roda dengan jalan.

Di hampir semua kendaraan sipil, kastor memiliki sudut positif. Karena itu, roda putar selama pergerakan mobil dapat secara mandiri kembali ke posisi garis lurus ketika pengemudi melepaskan setir. Berikut adalah arti dari kata kastor.

Arti kedua dari kemiringan ini adalah bahwa camber roda kemudi berubah ketika mobil memasuki tikungan. Ketika kastor positif di dalam kendaraan, camber berubah ke arah negatif saat melakukan manuver. Berkat ini, tambalan kontak dan posisi roda secara geometris benar, yang memiliki efek menguntungkan pada penanganan kendaraan.

Sekarang apakah sudut jarak mempengaruhi radius belok. Perilaku mobil di jalan, atau lebih tepatnya, kemampuan manuvernya, tergantung pada parameter apa pun yang digunakan dalam kemudi.

Jika Anda sedikit mengubah kemiringan rak relatif terhadap vertikal, tentu saja ini akan memengaruhi radius belok mobil. Tetapi itu akan menjadi perbedaan yang tidak signifikan sehingga pengemudi bahkan tidak akan menyadarinya.

Membatasi putaran setiap roda kemudi jauh lebih penting untuk memutar mobil daripada nilai kastor. Misalnya, perubahan sudut putaran roda hanya satu derajat memiliki efek hampir lima kali lebih besar pada putaran mobil dibandingkan dengan perubahan sudut kemiringan rak yang sama terhadap vertikal ideal.

Radius putar merupakan parameter penting untuk mobil
Di beberapa mobil yang disetel, sudut kemudi bisa mencapai 90 derajat.

Agar kastor dapat secara signifikan mengurangi radius belok kendaraan, itu harus sangat negatif sehingga roda depan akan hampir berada di bawah kursi pengemudi. Dan ini akan menimbulkan konsekuensi serius, termasuk penurunan yang layak dalam kelancaran pergerakan mobil dan stabilitas selama pengereman (mobil akan "mematuk" ujung depan lebih kuat). Selain itu, perubahan serius perlu dilakukan pada suspensi mobil.

Keunggulan mobil dengan radius putar kecil

Jari-jari belok dapat ditentukan, dapat dihitung dengan rumus D = 2 * L / sin. D dalam hal ini adalah diameter lingkaran, L adalah jarak sumbu roda, dan sudut putaran ban.

Mobil dengan radius belok kecil lebih mudah digerakkan daripada kendaraan yang lebih besar. Hal ini terutama berlaku saat berkendara di ruang terbatas, seperti di kota. Dengan radius yang lebih kecil, parkir lebih mudah serta berkendara di tempat yang sulit dijangkau seperti off road.

Radius putar merupakan parameter penting untuk mobil

Produsen memberikan informasi tentang radius putar untuk kendaraan mereka. Ini rata-rata 10 sampai 12 meter di jalan. Jari-jari sangat bergantung pada jarak sumbu roda.

Batasan untuk mesin dengan radius besar

Di beberapa negara Eropa, seperti Jerman, menurut undang-undang, mobil harus memiliki radius putar tidak lebih dari 12,5 meter. Jika tidak, mereka tidak akan terdaftar. Alasan persyaratan ini adalah tikungan dan bundaran yang harus dilalui kendaraan tanpa menyentuh trotoar.

Radius putar merupakan parameter penting untuk mobil

Di negara lain, tidak ada batasan ketat pada parameter ini. Aturan jalan untuk berbagai daerah hanya dapat menunjukkan aturan tentang cara mengemudi di sudut sempit dengan kendaraan besar. Misalnya, salah satu aturan mengatakan:

"Sebuah belokan dapat dimulai dari bagian lain dari jalur (jika radius belokan mobil lebih besar dari lebar jalan itu sendiri), tetapi pengemudi kendaraan yang membelok harus melewati mobil yang lewat di sebelah kanannya."

Berbagai persyaratan berlaku untuk truk, bus, dan alat berat lainnya. Nilainya lebih dari 12 meter. Untuk menyeberangi jalan sempit, Anda sering kali harus melewati lalu lintas yang melaju agar roda di poros belakang dapat memasuki tikungan dengan benar dan tidak melaju ke trotoar.

Di akhir ulasan, kami menawarkan sedikit penjelasan tentang lintasan mana yang benar untuk melakukan belokan U di persimpangan:

Kapan menyalakan lintasan besar dan kapan pada lintasan kecil?

Pertanyaan dan Jawaban:

Cara mengukur radius belok jalan. Biasanya dalam literatur teknis, diameter belokan mobil ditunjukkan, karena ketika berbelok, mobil membuat seluruh lingkaran. Tetapi untuk rotasi, itu akan menjadi jari-jari, karena rotasi hanya menggambarkan sebagian dari lingkaran. Ada metode pengukuran dari trotoar ke trotoar atau dinding ke dinding. Dalam kasus pertama, jarak yang diperlukan agar semua roda kendaraan tetap berada di jalan ditentukan. Dalam kasus kedua, ditentukan apakah mesin cukup besar untuk muat saat berputar di area yang dibatasi pagar.

Cara mengukur radius belok mobil di tempat parkir. Untuk mengukur jarak dari trotoar ke trotoar, sebuah tanda digambar di aspal tempat bagian luar roda berada, yang akan menggambarkan radius luar. Setelah itu, roda diputar hingga berhenti, dan mesin berputar 180 derajat. Setelah berbelok, tanda lain dibuat di aspal dari sisi roda yang sama. Angka ini akan menunjukkan lebar minimum jalan di mana mobil akan berbelok dengan aman. Jari-jarinya setengah dari jarak ini, tetapi pengendara biasa menyebut lingkaran belok sebagai jari-jari. Metode kedua (dari dinding ke dinding) juga memperhitungkan overhang depan kendaraan (ini adalah jarak dari depan roda ke luar bumper). Dalam hal ini, tongkat dengan kapur ditempelkan di bagian luar bemper dan mobil berputar 180 derajat. Berbeda dengan parameter sebelumnya, nilai ini pada mobil yang sama akan sedikit lebih besar, karena jarak dari roda ke bagian luar bumper ditambahkan.

Radius putar minimum dari bagian tersebut. Untuk mobil penumpang, radius putar minimum adalah 4.35 hingga 6.3 meter.

ARTIKEL YANG SAMA
utama » Artikel » Radius putar merupakan parameter penting untuk mobil

2 комментария

  1. Yang menarik adalah mengetahui radius PUTAR DARI SEMUA kendaraan pintu garasi tertentu menjadi sangat sempit

  2. Memang. Saya sendiri juga sedang mencari radius putar camper
    Fiat Ducati
    Panjang 6.95 m
    Salam Rooz

Tambah komentar