Uji coba Hyundai Veloster vs DS4
 

Yang satu mencoba memeluk lebih dekat ke tanah, yang lain melengkungkan punggungnya dan berjinjit, seperti kucing yang ketakutan. Hyundai Veloster dan DS4, pada pandangan pertama, terlalu berbeda: satu menyerupai mobil sport, yang lain crossover. Tapi nyatanya mereka punya banyak kesamaan...

Yang satu mencoba berpelukan lebih dekat ke tanah, yang lain melengkungkan punggung dan berjinjit, seperti kucing yang ketakutan. Hyundai Veloster dan DS4, sekilas, terlalu berbeda: yang satu menyerupai mobil sport, yang lain adalah crossover. Tapi nyatanya, mereka punya banyak kesamaan dan modelnya bisa dibilang sekelas. Ukuran segmen dalam kasus ini tidak biasa.

Veloster dan DS4 adalah kerusuhan desain. Tidak ada cara lain untuk menjelaskan bagaimana mobil aneh seperti itu berakhir di jalur perakitan. Faktanya, semuanya jauh lebih membosankan: baik Hyundai maupun Citroen membutuhkan mobil dengan citra yang cerah. Selain itu, jika orang Korea membatasi diri pada satu model anak muda dan font khusus dari namanya, maka pembuat mobil Prancis mengalokasikan seluruh arah premium untuk eksperimen gaya, dinamai "mobil hantu" legendaris DS-19. Dan sekarang pemasar PSA bahkan meminta untuk tidak menulis Citroen dan DS bersama-sama.

Uji coba Hyundai Veloster vs DS4



Jika bukan karena petunjuk dalam bentuk chevron Citroen dan pelat nama oval untuk Hyundai, DS4, dan Veloster, akan sulit untuk memperhitungkan merek mana pun dengan tingkat kepastian yang tinggi. Terlepas dari perbedaan ukuran dan siluet, mobil-mobil ini lebih mirip satu sama lain daripada modelnya: gril mulut poligonal, lampu kabut, lampu depan melengkung aneh, lengkungan roda berkontur lebar, pola roda. Dilihat dari buritan, gambarnya benar-benar berbeda - tidak ada satupun motif yang sama dalam desainnya.

 

Ada lebih banyak fitur umum dalam desain panel depan mobil. Peralatan avant-garde dan minimalis yang dikombinasikan dengan trim krom memberi DS4 sebuah "Frenchman"; garis-garis unik dan plastik perak bersahaja menunjukkan asal-usul Veloster di Korea. Namun yang mengejutkan, pola di panel depan Veloster mengulangi pola berlian khas DS dengan perbedaan minimal.

Uji coba Hyundai Veloster vs DS4

DS4 dalam edisi ulang tahun 1955 hadir dengan lampu depan bi-xen dan roda 18 inci. Pada saat yang sama, Anda harus menyalakan mobil dengan cara lama, memasukkan kunci ke dalam kunci kontak. Kursi pengemudi diatur secara manual, tetapi ada fungsi pijat pinggang. Kombinasi kotak sarung tangan dengan pelapis beludru bagian dalam dan cermin di pelindung matahari tanpa penerangan sungguh mengejutkan. Namun, tidak adanya bohlam dapat dijelaskan oleh desain pelindung yang rumit: bohlam dipasang pada tirai bergerak yang menutupi bagian atas kaca depan yang menuju ke atap.

🚀Lebih lanjut tentang topik:
  Test drive Renault Koleos vs Hyundai Santa Fe

Veloster Turbo adalah model top-of-the-line. Dimulai dengan sebuah tombol, tetapi modelnya hanya memiliki penyetelan kursi longitudinal yang dialiri arus listrik, dan kontrol iklim adalah zona tunggal. Meskipun terdapat sistem multimedia dengan layar besar, tidak ada spesimen uji yang memiliki kamera tampak belakang, dan sensor parkir dipicu dengan penundaan.

 
Uji coba Hyundai Veloster vs DS4



Bodi Veloster asimetris: hanya ada satu pintu di sisi pengemudi, dan dua di sisi yang berlawanan. Apalagi bagian belakangnya dirahasiakan, dengan pegangan tersembunyi di rak. DS4 juga menyembunyikan pegangan pintu belakang dari orang asing, tetapi penuh dengan ilusi optik lainnya. Misalnya, yang saya anggap salah dengan LED di lampu depan adalah tiruan yang cerdas, dan lampu LED yang sebenarnya terletak di bawah dan mengelilingi lampu kabut. Pipa knalpot di bumper belakang palsu, dan yang asli telah dihapus dari pandangan, tampaknya karena tidak cukup spektakuler.

Untuk mendarat di baris kedua "orang Prancis", Anda membutuhkan ketangkasan: pertama kita menghindari sudut pintu yang menonjol berbahaya, lalu kita merangkak masuk melalui celah yang rendah dan sempit. Pintu Veloster juga agak sempit, tetapi dilengkapi dengan power window - jendela belakang DS4 tidak jatuh sama sekali.

Uji coba Hyundai Veloster vs DS4



Karena jok hitam dan jendela kecil, bagian belakang mobil tampak lebih rapat dari yang sebenarnya. Dalam hal ruang di baris kedua, Hyundai berada di antara hatchback kompak dan coupe sport. Karena sandaran miring yang kuat dan bantal yang rendah, seseorang yang lebih pendek dari 175 sentimeter duduk sendiri dan dia merasa cukup nyaman di sana, meskipun margin di depan lutut dan di atas kepalanya tidak terlalu besar. Penumpang yang lebih tinggi berisiko menyandarkan kepalanya ke tepi atap, atau bahkan menghadap bagian transparan belakang. DS4, yang tampak lebih besar dan lebih lapang, juga sempit: bantalan sofa belakang lebih tinggi dari pada Veloster, sandaran lebih dekat ke vertikal, dan atap mulai turun tajam tepat di atas kepala penumpang. Lebar kabinnya hampir sama untuk mobil, tetapi sofa Hyundai hanya dicetak untuk dua orang dan terdapat sisipan yang kaku dengan tempat cangkir di tengah, sedangkan baris kedua DS4 dirancang untuk tiga tempat duduk.

🚀Lebih lanjut tentang topik:
  Test drive Hyundai Sonata

Model dilengkapi dengan 1,6 liter "fours" dengan injeksi langsung, timing katup variabel, dan turbocharger gulir ganda. Mesin Veloster memiliki tekanan dorong yang lebih tinggi - 1,2 bar versus 0,8 untuk DS4. Ini lebih bertenaga dan torsi tinggi - perbedaannya adalah 36 hp. dan 25 newton meter. Pada saat yang sama, perbedaan overclocking ke "ratusan" tidak melebihi setengah detik, dan bahkan terasa kurang. Pickup Hyundai lebih terasa, tetapi musiknya tidak seperti yang Anda harapkan dari tailpipes raksasa. Suara DS4 juga tidak memiliki agresi, selain itu, di bawah pembuangan gas, mesin dengan marah bersiul dengan katup bypass, yang mengeluarkan udara berlebih ke atmosfer.

Uji coba Hyundai Veloster vs DS4



Veloster adalah satu-satunya model Hyundai yang dilengkapi dengan transmisi kopling ganda robotik. "Robot" mengharuskan Anda untuk membiasakan diri: Anda harus ingat bahwa mobil mulai menyala setelah jeda dan sedikit berputar ke belakang saat menanjak. Kotak itu terus-menerus mencoba memanjat setinggi mungkin, dan, misalnya, pada kecepatan 40 km / jam, ia sudah menahan langkah keempat. Dalam mode olahraga, semuanya berbeda: di sini transmisi tetap di gigi bawah lebih lama, tetapi perpindahannya lebih kasar.

Di belakang roda DS besar, terpotong sepanjang akor, saya selalu mencoba menemukan pedal di setir, tetapi sia-sia: hanya Veloster yang memilikinya. DS4 "otomatis" enam kecepatan bekerja lebih mulus daripada "robot", dan bahkan mode sport tidak dapat mengalahkan kelembutan reaksinya. Gearbox otomatis secara konstan menyesuaikan dengan sifat pergerakan. Setelah mengalami kemacetan saat start berjalan, putarannya tetap tinggi untuk waktu yang cukup lama, tetapi sekarang kemacetan telah selesai dan Anda perlu berakselerasi, dan "otomatis" digunakan untuk bergerak dengan kecepatan rendah dan tidak ada cepat matikan persneling. Mode transmisi DS4 Musim Dingin dapat diaktifkan untuk menghemat bahan bakar: mobil mulai di urutan ketiga dan selalu berjalan dengan gigi yang lebih tinggi.

 
🚀Lebih lanjut tentang topik:
  Uji coba Citroen Jumpy dan Peugeot Expert
Uji coba Hyundai Veloster vs DS4



Suspensi mobil sederhana: McPherson di depan, balok semi-independen di belakang. Veloster, sebagaimana layaknya hatchback sport dengan roda R18, bereaksi keras terhadap benturan. Anehnya, DS4, yang memiliki pegas lebih panjang dan profil ban yang sedikit lebih tinggi, ternyata tidak lebih lembut. Dia bertemu dengan ketidakteraturan tajam yang tiba-tiba keras dan berisik. Pada saat yang sama, mobil melompat dari lintasan, dan setir mencoba melepaskan diri dari tangan. Apalagi jika pada Hyundai suspensi belakang menahan pukulan yang lebih buruk dari pada bagian depan, maka pada DS4 kedua asnya mengalami penyimpangan yang besar.

Roda kemudi Veloster lebih tajam, tetapi Anda bisa bermain dengan susah payah - menyelipkan atau sedikit bersantai. Power steering DS4 memiliki umpan balik roda yang lebih halus dan respons roda yang lebih halus. Veloster tergelincir dengan empat roda hingga batasnya, dan dengan ESP sepenuhnya dinonaktifkan di sudut, tidak sulit untuk membobol slip dan poros belakang. Sistem stabilisasi "orang Prancis" dimatikan setelah 40 km / jam lagi: membosankan, tetapi sangat aman. Diameter cakram rem hampir sama, tetapi kecepatan Hyundai lebih dapat diprediksi, sementara DS4 merespons pedal rem dengan tajam, yang bertentangan dengan sifat tenangnya.

Uji coba Hyundai Veloster vs DS4



Secara umum, kebiasaan mobil tidak memiliki efek wow yang sama dengan penampilannya. Veloster sedikit lebih keras dan lebih keras, yang akan menarik bagi pengemudi yang ambisius. Ini semacam pameran prestasi Hyundai: "robot", mesin turbo, dan desain nyentrik. DS4 dengan ground clearance yang tinggi lebih cocok untuk kondisi Rusia dan memikat, yang terpenting, dengan kehalusan dan interior yang senyap. Namun untuk gagasan Citroen, dia masih belum menjadi pelopor dan secara teknis cukup kompleks.

Kedua mobil ini sangat mirip satu sama lain. Mereka diciptakan sebagai aksesori fesyen yang mengedepankan individualitas pemakainya. Tentunya di lintasan akan terlihat seperti haute couture suit di atas treadmill, namun untuk di dalam kota tenaga dan handling sudah cukup.

 

 

ARTIKEL YANG SAMA
Utama » Uji jalan » Uji coba Hyundai Veloster vs DS4

Tambah komentar