Mesin dua silinder Fiat 0.9 TwinAir
 

kadar

silinder ganda? Lagi pula, Fiat bukanlah hal baru. Belum lama ini Fiat membuat grosir di Tychy, Polandia, yang disebut. "Kecil" (Fiat 126 P), yang terkenal di negara kita, digerakkan oleh mesin dua silinder berpendingin udara yang menggelegar dan bergetar. Setelah jeda yang relatif singkat (Fiat 2000 dua silinder masih diproduksi pada 126), Grup Fiat memutuskan untuk kembali memasuki dunia mesin dua silinder. Mesin dua silinder SGE diproduksi di Bielsko-Biala, Polandia.

Sedikit cerita "kurang silindris"

Banyak pengendara tua mengingat hari-hari ketika mesin dua silinder (tentu saja disedot secara alami) adalah masalah yang relatif umum. Selain "bayi" yang berderak, banyak yang ingat Fiat 500 pertama (1957-1975), yang memiliki mesin dua silinder di belakang, Citroen 2 CV (mesin boxer) dan Trabant (BMV - Bakelite Motor Vehicle) yang legendaris. ). ) dengan mesin dua langkah dua silinder dan penggerak roda depan. Sebelum perang, merek DKW yang sukses memiliki banyak model serupa. F1 adalah pelopor mobil kayu kecil dari tahun 1931, dan mesin tiga silinder digunakan di berbagai jenis DKW hingga tahun lima puluhan. Buku terlaris dua silinder LLoyd di Bremen (1950-1961, baik dua dan empat tak) dan Glas dari Dingolfing (Goggomobil 1955-1969). Bahkan DAF kecil otomatis dari Belanda menggunakan mesin dua silinder hingga XNUMX.

Mesin dua silinder Fiat 0.9 TwinAir

 

Terlepas dari kepercayaan luas bahwa memiliki kurang dari empat silinder di dalam mobil adalah hal yang sepele, Fiat memutuskan untuk mengambil langkah ini. Pemilik HTP "terkenal di dunia" dapat membicarakan hal ini. Pada saat yang sama, diketahui bahwa mesin dua silinder memiliki rasio volume-ke-permukaan yang menguntungkan dari ruang bakar dan kerugian gesekan yang rendah menempatkan jenis mesin ini kembali dalam agenda banyak produsen mobil. Fiat sejauh ini telah mengambil tugas untuk mengubah "sapu" yang dulu "berteriak" dan bergetar menjadi seorang pria yang rendah hati. Setelah beberapa evaluasi komunitas jurnalistik, kita dapat mengatakan bahwa sebagian besar dia berhasil. Mengurangi konsumsi juga berkontribusi untuk mengurangi emisi gas rumah kaca. Fiat memegang posisi nomor satu dalam pengurangan batas emisi CO untuk armada mobil2 untuk tahun 2009 rata-rata 127 g/km.

🚀Lebih lanjut tentang topik:
  Pemanasan kursi seluler - kelebihan dan kekurangan

0,9 silinder ganda SGE dengan volume akurat 875 cc3 dirancang untuk menggantikan beberapa versi FIRE empat silinder yang lebih lemah. Sebaliknya, itu harus membawa penghematan yang signifikan tidak hanya pada konsumsi dan emisi CO.2, tetapi ini terutama merupakan penghematan yang signifikan dalam ukuran serta biaya produksi. Dibandingkan dengan mesin empat silinder serupa, ini lebih pendek 23 cm dan sepersepuluh lebih ringan. Secara khusus, panjangnya hanya 33 cm dan beratnya hanya 85 kg. Dimensi dan bobot yang lebih kecil tidak hanya mengurangi biaya produksi dengan material yang lebih sedikit, tetapi juga memiliki efek positif pada performa berkendara dan umur komponen sasis. Ada juga opsi yang lebih baik untuk memasang elemen lain yang mengurangi konsumsi, seperti memasang motor listrik tambahan untuk unit hibrida atau konversi bebas masalah ke LPG atau CNG.

Aplikasi seri pertama dari mesin ini adalah Fiat 2010, disajikan di Jenewa dan dijual sejak September 500, dilengkapi dengan versi 85 tenaga kuda (63 kW). Menurut pabrikan, rata-rata hanya menghasilkan 95 g C0.2 per kilometer, yang sesuai dengan konsumsi rata-rata 3,96 l / 100 km. Ini didasarkan pada versi atmosfer dengan kapasitas 48 kW. Dua varian lainnya sudah dilengkapi dengan turbocharger dan menawarkan peringkat daya 63 dan 77 kW. Mesin memiliki atribut TwinAir, di mana Twin berarti dua silinder, dan Air adalah sistem Multiair, mis. timing belt elektro-hidraulik yang menggantikan camshaft intake. Setiap silinder memiliki unit hidroliknya sendiri dengan katup solenoid yang menentukan waktu pembukaan.

 

Mesin dua silinder Fiat 0.9 TwinAir

Mesin memiliki konstruksi aluminium semua dan memiliki injeksi bahan bakar tidak langsung. Berkat sistem MultiAir yang disebutkan di atas, seluruh rantai timing telah dibatasi pada satu rantai yang dapat menentukan sendiri yang andal dengan tensioner panjang yang menggerakkan camshaft sisi knalpot. Karena desainnya, perlu untuk memasang poros penyeimbang yang berputar dua kali kecepatan dalam arah yang berlawanan dengan poros engkol, yang darinya langsung digerakkan oleh roda gigi pacu. Turbocharger berpendingin air adalah bagian dari pipa knalpot dan, berkat desain modern dan ukurannya yang kecil, memberikan respons langsung saat pedal akselerator ditekan. Dalam hal torsi, versi paling bertenaga sebanding dengan 1,6 yang disedot secara alami. Mesin dengan kekuatan 85 dan 105 hp dilengkapi dengan turbin berpendingin air dari Mitsubishi. Berkat kesempurnaan teknis ini, katup throttle tidak diperlukan.

🚀Lebih lanjut tentang topik:
  Penyebab peningkatan konsumsi bahan bakar

Mengapa Anda membutuhkan poros penyeimbang?

Kehalusan dan ketenangan mesin secara langsung berkaitan dengan jumlah silinder dan desain, dengan aturan bahwa jumlah silinder yang ganjil dan terutama jumlah silinder yang sedikit menurunkan performa mesin. Masalah muncul dari fakta bahwa piston mengembangkan gaya inersia yang besar ketika bergerak ke atas dan ke bawah, yang pengaruhnya harus dihilangkan. Gaya pertama muncul ketika piston berakselerasi dan melambat di titik mati. Gaya kedua diciptakan oleh gerakan tambahan batang penghubung ke sisi di tengah tikungan poros engkol. Seni membuat motor adalah bahwa semua gaya inersia berinteraksi satu sama lain menggunakan peredam getaran atau penyeimbang. Mesin kotak datar dua belas silinder atau enam silinder sangat ideal untuk dikendarai. Mesin empat silinder segaris klasik mengalami getaran torsional yang lebih tinggi yang menyebabkan getaran. Piston dalam silinder ganda berada pada titik mati atas dan bawah secara bersamaan, sehingga perlu dipasang poros penyeimbang terhadap gaya inersia yang tidak diinginkan.

Mesin dua silinder Fiat 0.9 TwinAir

ARTIKEL YANG SAMA
Utama » Artikel » Mesin dua silinder Fiat 0.9 TwinAir

Tambah komentar